Selalu Konek

Kerohanian684 Views
Spread the love

Shalom ✝️

Renungan Harian TRUTH

Minggu, 04 Juni 2023

Kita, secara pribadi, harus mengalami perjumpaan dengan Allah yang tidak kelihatan, perjumpaan yang benar-benar kita rasakan, kita alami secara konkret dan nyata, sampai kita tidak bisa tidak percaya Tuhan, hidup kita dilingkupi oleh kehadiran-Nya dan itu bisa terjadi.

Sebab dalam Doa Bapa Kami, Tuhan Yesus mengajarkan kita kalimat, “Datanglah Kerajaan-Mu.” Kita harus bertumbuh dewasa terus sampai kita benar-benar menghadirkan Kerajaan Allah di dalam hidup kita.

Penghayatan akan Allah yang hidup dari pengalaman konkret, bukan hanya penghayatan di dalam pikiran. Pikiran tidak bisa menghayati secara penuh, tetapi bisa dihayati dalam perasaan bahkan fisik kita, karena Allah itu nyata dan hidup.

Seluruh indra kita pasti juga bisa merasakan kehadiran Tuhan. Tentu saja kita tidak mengandalkan pengalaman indra jasmani untuk merasakan dan mengalami Tuhan, tetapi bisa kita alami; maksudnya panca indra kita bisa berinteraksi dengan Allah.

Namun, bukan itu yang utama, karena Tuhan mengajarkan kepada kita agar percaya walau tidak melihat. Betapa ingin hati Bapa di surga melingkupi kita dengan kehadiran-Nya.

Ia sayang kepada kita, sangat sayang. Oleh sebab itu, hal-hal salah atau tidak berguna yang melingkupi diri kita, harus kita buang; misalnya tontonan, hiburan, hobi atau kesenangan apa pun harus kita buang.

Sebab kalau kita tidak membuang hal-hal tersebut, maka Allah tak dapat melingkupi kita.

Terang tidak bisa bercampur dengan gelap. Tuhan juga berkata di Matius 6:24, “Kamu tak dapat mengabdi kepada dua tuan.”

Kita harus mengabdi kepada Tuhan, titik! Tidak ada bagian sekecil apa pun untuk yang lain karena Tuhan menghendaki demikian; “Jangan ada padamu allah lain di hadapan-Ku.” Jangan beri ruangan sejengkal pun untuk yang lain.

Kalau kita menyembah Elohim Yahweh, Allah dan Bapa Tuhan kita Yesus Kristus, kita hanya menyembah Dia. Kita tidak menyembah siapa pun. Artinya kita hanya memberi nilai tinggi Tuhan, kita mengagungkan Dia lebih dari kita menghargai apa pun dan siapa pun.

Bahkan, penghargaan kita kepada seseorang atau sesuatu itu pun karena Tuhan; sebagaimana ayat yang mengatakan, “Jadi, baik kita makan atau minum atau melakukan sesuatu yang lain, kita lakukan semua untuk kemuliaan Allah.”

Bapa ingin kehadiran-Nya kita rasakan, sungguh. Bapa ingin kita berjalan bersama-Nya. Bukan hanya pada waktu kita di gereja atau pada waktu berdoa kita tercengkerami oleh kehadiran-Nya, tetapi di setiap waktu, di mana pun kita berada.

Sebab tubuh kita menjadi bait Roh Kudus. Kalau tubuh kita adalah bait Roh Kudus, maka ada ruang maha kudus di dalamnya. Artinya, ada perjumpaan antara kita dengan Allah secara terus-menerus.

Kalau dulu kita tidak sungguh-sungguh, ada wilayah-wilayah blankspot -tidak ada sinyal, tidak tersambung, tidak ada connecting- tetapi sekarang tidak boleh ada lagi area blankspot.

Di mana pun kita berada, kita selalu konek dengan Tuhan. Sebab Tuhan sendiri yang berjanji, “Aku menyertai kamu senantiasa.” Tidak ada tempat di mana Allah tidak hadir dan tidak ada tempat atau waktu di mana Allah tidak menyertai kita. Ia selalu menyertai kita.

Karenanya Ia disebut sebagai Imanuel. Orang yang bersama dengan Allah senantiasa setiap waktu adalah orang-orang yang layak masuk Kerajaan Surga.

Orang yang setengah-setengah, yang muncul tenggelam muncul tenggelam, orang yang tidak tetap tinggal di dalam Tuhan, tidak mungkin dilayakkan Tuhan tinggal bersama dengan Dia. Apalagi mereka yang tidak hidup di hadirat Allah. Setelah meninggal dunia, mereka baru tahu betapa pentingnya, betapa berharganya berjalan bersama Tuhan, betapa bernilainya hidup di hadirat Allah.

Dalam penyesalan, baru kemudian ia berkata, “Perkenankan aku berjalan bersama-Mu, perkenankan aku hidup di hadirat-Mu.” Namun, tidak ada lagi waktu, tidak ada lagi kesempatan untuk itu. Jadi, selagi kita hidup di dunia, kita serius benar-benar membangun relasi atau hubungan dengan Tuhan.

Jangan menunggu meninggal dunia, di mana tidak ada waktu lagi untuk itu. Tidak ada kesempatan lagi. Kalau ada orang berkata, “Surga kan nanti, sekarang kita masih di dunia, masih menginjak tanah, menginjak bumi, nanti sajalah soal Tuhan,” ini adalah orang-orang yang tidak menghargai Tuhan. Waktu di dunia suka-suka sendiri menikmati dunia, setelah mati mau masuk surga, orang licik!

Bagi orang Kristen berlaku firman, “Kamu sudah mati dan hidupmu tersembunyi bersama dengan Kristus di dalam Allah” (Kol. 3:3).

Artinya, tidak ada lagi yang kita ingini jikalau hal itu tidak diingini oleh Kristus. Apa yang diinginkan Tuhan Yesus, itulah yang kita ingini.

Persoalannya bagaimana kita tahu bahwa itu diingini oleh Tuhan Yesus? Tentu Roh Kudus yang pimpin kita. Maka, kita tidak boleh mengingini apa yang Tuhan Yesus tidak ingini.

Hanya dengan demikian kita bisa serupa dengan Tuhan Yesus dan menyenangkan hati Tuhan.

Kiranya kebenaran hari ini memberkati kita semua, amin.🙏

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *