Lukisan “The Light of the World” atau “Cahaya Dunia”

Berita, Tokoh770 Views
Spread the love

The Light of the World (1851–1854) adalah lukisan alegoris karya seniman Pra-Raphael Inggris William Holman Hunt (1827–1910) yang menggambarkan sosok Yesus bersiap mengetuk pintu yang tumbuh terlalu besar dan lama tidak dibuka, menggambarkan Wahyu 3: 20: “Lihatlah, Aku berdiri di pintu dan mengetuk; kalau ada orang yang mendengar suara-Ku dan membuka pintu itu, Aku akan datang masuk kepadanya, dan bersantap dengannya, dia bersama-Ku”.

Menurut Hunt: “Saya melukis gambar dengan apa yang saya pikir, meskipun saya tidak layak, untuk menjadi perintah ilahi, dan bukan hanya subjek yang baik.”

Pintu dalam lukisan itu tidak memiliki pegangan, dan oleh karena itu hanya dapat dibuka dari dalam, melambangkan “pikiran yang tertutup dengan keras kepala”.

Lukisan itu dianggap oleh banyak orang sebagai lukisan Kristus yang paling penting dan berpengaruh secara budaya pada masanya.

Ketika W. Holman Hunt menyelesaikan karya lukisannya, dia memanggil rekan-rekannya untuk mengamati dengan kritis Apakah ada kekurangan dalam lukisan tersebut, maka teman2nya memandang dan memeriksa dengan teliti lukisan itu, tapi tak seorangpun bisa menemukan kekurangannya, justru mereka semua merasa kagum.

Tetapi tiba-tiba seorang rekannya yang baru saja datang langsung bisa menemukan kekurangan dari lukisan itu dan berkata, “Pak Hunt  saya lihat kekurangan dalam lukisan itu adalah Anda lupa memberi gagang pada pintu yang ada”.

Hunt pun menjawab “Sobatku Saya memang sengaja tidak memberikan gagang pintu di depan, karena pintu itu adalah pintu hati manusia, dimana saat Yesus mengetuk pintu…. itu hanya bisa dibuka dari dalam. Jadi terbukanya pintu itu adalah keputusan kita”

William Holman Hunt OM (2 April 1827 – 7 September 1910) adalah seorang pelukis Inggris dan salah satu pendiri Persaudaraan Pra-Raphael .

Lukisannya terkenal karena perhatiannya yang besar terhadap detail, warna yang hidup, dan simbolisme yang rumit. Ciri-ciri ini dipengaruhi oleh tulisan John Ruskin dan Thomas Carlyle , yang menurutnya dunia itu sendiri harus dibaca sebagai sistem tanda visual.

Bagi Hunt, adalah tugas seniman untuk mengungkap korespondensi antara tanda dan fakta.

Dari semua anggota Persaudaraan Pra-Raphaelite, Hunt tetap setia pada cita-cita mereka sepanjang kariernya. Dia selalu ingin memaksimalkan daya tarik populer dan visibilitas publik dari karyanya.

Lahir di Cheapside , Kota London , sebagai William Hobman Hunt , dari manajer gudang William Hunt (1800–1856) dan Sarah (c. 1798–1884), putri William Hobman, dari Rotherhithe, Hunt mengadopsi nama “Holman” bukannya “Hobman” ketika dia menemukan bahwa seorang juru tulis salah mengeja nama itu setelah dia dibaptis di gereja Anglikan Saint Mary the Virgin, Ewell .

Keluarga Hobman kaya, dan Sarah dianggap telah melakukan pernikahan yang tidak setara. Setelah akhirnya memasuki sekolah seni Royal Academy , yang awalnya ditolak, Hunt memberontak melawan pengaruh pendirinya Tuan Joshua Reynolds .

Dia membentuk gerakan Pra-Raphaelite pada tahun 1848, setelah bertemu dengan penyair dan seniman Dante Gabriel Rossetti . Bersama dengan John Everett Millais mereka berusaha merevitalisasi seni dengan menekankan pengamatan rinci terhadap alam dalam semangat pengabdian semi-religius terhadap kebenaran.

Pendekatan religius ini dipengaruhi oleh kualitas spiritual seni abad pertengahan , bertentangan dengan anggapan rasionalisme Renaisans yang diwujudkan oleh Raphael . Dia memiliki banyak murid termasuk Robert Braithwaite Martineau .

Hunt menikah dua kali. Setelah gagal bertunangan dengan modelnya Annie Miller , pada tahun 1861 ia menikah dengan Fanny Waugh, yang kemudian menjadi model untuk sosok Isabella . Ketika, pada akhir tahun 1866, dia meninggal saat melahirkan di Italia, dia memahat makamnya di Fiesole , membawanya ke Pemakaman Inggris di Florence , di samping makam Elizabeth Barrett Browning .

Dia memiliki hubungan dekat dengan Gereja St. Mark di Florence , dan membayar piala komuni yang ditorehkan untuk mengenang istrinya. Istri keduanya, Edith, adalah adik bungsu Fanny.

Pada saat itu di Inggris Raya adalah ilegal untuk menikahi saudara perempuan dari istri yang telah meninggal, jadi keduanya bepergian ke luar negeri dan menikah di Neuchâtel (dalam bahasa Swiss berbahasa Prancis ) pada November 1875.

Hal ini menyebabkan konflik serius dengan anggota keluarga lainnya, terutama mantan rekan Pra-Raphaelnya Thomas Woolner , yang pernah berada di cinta dengan Fanny dan telah menikah dengan adik tengah, Alice Waugh.

Karya-karya Hunt pada awalnya tidak berhasil, dan diserang secara luas di media seni karena dugaan kecanggungan dan keburukannya. Dia mencapai beberapa catatan awal untuk adegan intens naturalistik kehidupan pedesaan dan perkotaan modern, seperti The Hireling Shepherd dan The Awakening Conscience .

Namun, karena lukisan religiusnya ia menjadi terkenal, awalnya The Light of the World (1851–1853), sekarang berada di kapel di Keble College, Oxford , Inggris; versi selanjutnya (1900) berkeliling dunia dan sekarang memiliki rumahnya di Katedral St Paul , London. Hunt bekerja di rumahnya di Prospect Place (sekarang Cheyne Walk ),Chelsea, London .

Pada pertengahan 1850-an Hunt melakukan perjalanan ke Tanah Suci untuk mencari bahan topografi dan etnografi yang akurat untuk karya-karya keagamaan lebih lanjut, dan untuk menggunakan “kekuatannya untuk menjadikan sejarah dan ajaran Yesus Kristus lebih nyata”; di sana ia melukis The Scapegoat , The Finding of the Savior in the Temple , dan The Shadow of Death , bersama dengan banyak lanskap di wilayah tersebut.

Hunt juga melukis banyak karya berdasarkan puisi, seperti Isabella dan The Lady of Shalott . Dia akhirnya membangun rumahnya sendiri di Yerusalem .

Dia akhirnya harus melepaskan lukisan karena penglihatan yang buruk berarti dia tidak dapat mencapai kualitas yang dia inginkan. Karya besar terakhirnya, termasuk versi besar The Light of the World yang tergantung di St.Paul’s Cathedral , London , diselesaikan dengan bantuan asistennya, Edward Robert Hughes .

Hunt meninggal pada 7 September 1910 dan dimakamkan di Katedral St Paul di London.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *